Kamu di sini: Rumah » Berita » berita industri » Bagaimana cara menggunakan mesin las butt?

Bagaimana cara menggunakan mesin las butt?

Tampilan:0     Penulis:Editor Situs     Publikasikan Waktu: 2022-01-10      Asal:Situs

Bagaimana cara menggunakan mesin las butt?

ItuMesin Las Butt Butt Dapat secara efektif menghilangkan kotoran dan oksida besi pada sambungan, dan kualitas pengelasan lebih kuat daripada mesin las resistansi. Alasan pengelasan dari mesin las flash relatif kuat.


Apa komponen utama dari mesin las butt?

Apa prinsip kerja mesin las butt?

Peringatan apa yang harus diambil saat menggunakan mesin las butt?


Apa komponen utama dari mesin las butt?

ItuButt Welding Machines.Umumnya tidak menggunakan batang las, tetapi las dua bagian logam secara langsung bersama.

Biasanya pengelasan resistensi yang digunakan adalah penggunaan resistansi tinggi pada titik kontak, dan suhu bahan pada titik kontak meningkat dekat dengan titik lebur ketika disuplai dengan energi, dan kemudian ditekan untuk menghubungkannya.

Ada juga lasan gesekan: penggunaan rotasi berkecepatan tinggi dari kedua kontak, suhu tinggi yang dihasilkan oleh gesekan meningkatkan suhu bahan pada kontak hingga dekat dengan titik leleh dan kemudian menempatkannya di bawah tekanan untuk terhubung mereka.

Apa prinsip kerja mesin las butt?

ItuPenggunaan Butt Welding MachinesMemiliki berbagai aplikasi. Secara gladiis, semua bahan logam yang dapat ditempel dapat dilas oleh pengelasan tahan api. Misalnya, baja rendah karbon, baja rendah karbon, baja paduan, baja stainless dan logam non-ferrous lainnya dan Paduan dapat dilas dengan mengelas pipa knalpot.

Antarmuka pengelasan dari mesin las butt besar, secara umum dapat dilas dari area penampang setinggi sepuluh hingga sepuluh ribu mm.

Pengelasan pompa pembakaran adalah umum ketika pengelasan piring, pipa, profil, bagian padat, alat pemotong, dll.. Ini banyak digunakan dan merupakan proses pengelasan yang ekonomis dan efisien.

Peringatan apa yang harus diambil saat menggunakan mesin las butt?

1. Atur jarak antara dua pipi mesin las plunger. Putar sekrup penyesuaian sehingga jarak antara pipi, ketika joystick berada di perhentian kiri, sesuai dengan perbedaan antara total panjang dua lasan dan jumlah ekstrusi. Jika joystick berada di perhentian yang tepat, jarak Antara pipi harus sesuai dengan panjang total dua lasan ditambah 2 hingga 3 mm, yang sesuai dengan posisi aslinya sebelum pengelasan.

2. Atur sakelar ujung korsleting sehingga mesin las butt dapat secara otomatis mematikan arus saat pengelasan selesai (ketika jumlah tekanan yang telah ditentukan tercapai).

3. Sesuaikan pipi sesuai dengan bentuk struktur pengelasan sehingga dua pipi berada pada ketinggian yang sama dan kemudian menjepit struktur pengelasan.

4. Untuk menghindari overheating secara instan dari struktur pengelasan, jumlah langkah penyesuaian selama pengelasan sampel harus secara bertahap meningkat dan tegangan sekunder yang sesuai dipilih. Tegangan sekunder yang lebih tinggi harus digunakan untuk pengelasan knalpot.

5. Untuk menghindari overheating bagian-bagian selama pengelasan, katup air pendingin harus dibuka dan disediakan oleh air sebelum pengelasan. Untuk memfasilitasi inspeksi, corong terletak di bagian kiri depan mesin las butt yang dapat langsung memonitor air. Aliran untuk memeriksa apakah air pendingin mengalir melalui bagian dalam mesin las butt.

Mesin las butt telah mengambil posisi yang tak tergantikan dalam produksi industri. Berusaha keras untuk menyediakan semua pelanggan dari seluruh dunia dengan berbagai mesin las butt berkualitas tinggi.